Iklan

Progress tuntas pembangunan jalan mantap trans mentawai masih di bawah 30%

Selasa, 06 September 2022, September 06, 2022 WIB Last Updated 2022-09-06T01:49:25Z

Jalan di Sipora Utara

Sasarainafm.com I Tuapejat
- Kepala dinas pekerjaan umum dan penataan ruang Kabupaten Kepulauan Mentawai, Asmen Simanjorang mengatakan  bahwa secara keseluruhan perkembangan  jalan tuntas trans mentawai belum mencapai 30% karena keterbatasan anggaran. 


“Tahun 2021, secara umum trans mentawai yang sudah ditangani namun belum tuntas sebenarnya sudah lebih dari 80 %  yaitu jalan tanah yang sudah terbuka dan bisa dilalui pada musim kering,”ujar Asmen di Tuapejat.


Pada  akhir 2021,kata Asmen, ada penambahan progress trans Mentawai  di Kecamatan Siberut Utara  sepanjang dua kilometre.  Kemudian, tahun 2022 dilanjutkan dari desa Monganpoula ke desa Sotboyak Kecamatan Siberut Utara, dengan ruas jalan sepanjang sepuluh kilometre,  tetapi jalan mantap atau perkerasan  hanya 2,3 kilometer tahun 2022 ini dengan sumber anggaran dari APBD Dana Alokasi Khusus sekira Rp,12 miliar lebih.


Selain itu, pembangunan di ruas desa Rogdok Kecamatan Siberut Selatan ke Mabukkuk Kecamatan Siberut Barat Daya sejauh dua kilometer . Sisanya dilakukan preservasi.  Kini, kata Asmen, masih jalan tanah. Namun nantinya infrastruktur pelengkap seperti gorong-gorong dan jembatan pendek akan dibangun,  meskipun dari konstruksi darurat agar jalan darat di sana dapat ditempuh meskipun belum semuanya perkerasan tahun 2022 ini. Alokasi anggaran dari APBD dana alokasi umum mentawai sekira Rp, 3 miliar lebih.


Kemudian, seluruh ruas jalan trans Mentawai di Pulau Sipora dari Desa Tuapejat hingga Katiet lebih dari 90 kilometer, merupakan kewenangan dari Kementerian PUPR dengan status jalan nasional. 


Pada jumat 2/9/2022, mulai berlangsung pengerjaan di ruas Sioban ke Katiet sepanjang lima kilometer. Kemudian, jalan dan jembatan rencananya tuntas tahun 2024 dalam keadaan mantap menggunakan anggaran dari dana APBN.


Sementara itu, di Pagai Utara,  tahun ini ada penanganan sepanjang sepuluh kilometer  ruas dari Matobe ke Saumanganyak, tanpa melakukan perkerasan,  hanya melakukan penimbunan dengan material yang dapat dilalui kendaraan saat kering maupun hujan. Pengerjaan jalan bekerjasama dengan TNI Kodim 0319 Mentawai menggunakan APBD dana alokasi umum sekira Rp,2,6 miliar.


Selanjutnya, di Pagai Selatan  hanya melakukan pemeliharaan dan perawatan agar ruas jalan tanah dapat dilalui saat hujan maupun kering, diantaranya perbaikan jembatan dan lubang. 


Asmen berharap pemerintah provinsi dan pusat terus membantu penuntasan program trans mentawai ini dan  ke depan APBN bisa diarahkan ke Pulau Siberut dan Pagai Utara Selatan.(KS)

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Progress tuntas pembangunan jalan mantap trans mentawai masih di bawah 30%

Terkini

iklan2

bikin-website-iklan

Iklan